EVOLUTIONARY SOFTWARE PROCESS MODELS | Evolusi Software Proses Model



2.7 Evolutionary Software Process Models (Evolusi Software Proses Model)

Serangkaian kegiatan yang memiliki tujuan untuk pengembangan atau evolusi Software, dimana setiap aktivitas yang interkoneksi untuk menentukan, perancangan, implementasi dan pengujian sistem perangkat lunak.

Versi terbatas harus diperkenalkan untuk memenuhi tekanan kompetitif atau bisnis, satu set persyaratan sistem atau produk inti yang dipahami dengan baik tetapi rincian produk atau sistem ekstensi belum ditetapkan. Dalam hal ini dan serupa situasi, perangkat lunak insinyur membutuhkan model dari proses yang telah secara eksplisit dirancang untuk menampung produk yang berkembang dari waktu ke waktu.

Dalam hal ini perangkat lunak  membutuhkan model proses yang telah secara eksplisit dirancang untuk menampung produk yang berkembang dari waktu ke waktu.
Model berurutan linear dirancang untuk pengembangan pada garis lurus. Pada dasarnya, pendekatan air terjun ini mengasumsikan bahwa sistem lengkap akan disampaikan setelah urutan linier selesai.

2.7.1 The Incremental Model

Model tambahan menggabungkan elemen model berurutan linear (diterapkan berulang-ulang) dengan filosofi iteratif prototyping. Mengacu pada gambar 2.7, model inkremental berlaku linier urutan dalam mode terhuyung sebagai waktu kalender berlangsung.

Ketika sebuah inkremental model yang digunakan, kenaikan pertama adalah sering produk inti. Itu adalah, persyaratan dasar yang dibahas, tetapi banyak fitur tambahan (beberapa dikenal, orang lain yang tidak diketahui) tetap tidak dikirim. Produk inti digunakan oleh nasabah (atau mengalami tinjauan rinci). Sebagai akibat dari penggunaan dan/atau evaluasi, sebuah rencana adalah dikembangkan untuk kenaikan berikutnya. Rencana alamat modifikasi inti produk untuk lebih memenuhi kebutuhan pelanggan dan pengiriman tambahan fitur dan fungsionalitas. Proses ini diulang setelah pengiriman masing-masing peningkatan, sampai produk lengkap diproduksi.

Gambar 2.7

Proses inkremental model, seperti prototyping (Bagian 2.5) dan lain evolusipendekatan, berulang-ulang di alam. Tapi tidak seperti prototyping, inkremental model berfokus pada pengiriman produk operasional dengan kenaikan masing-masing. Awal bertahap dipreteli versi produk akhir, tapi mereka memberikan kemampuan yang menyajikan pengguna dan juga menyediakan platform untuk evaluasi oleh pengguna.

Pengembangan inkremental sangat berguna ketika staf tidak tersedia untuk
implementasi lengkap dengan bisnis batas waktu yang telah ditetapkan untuk
proyek. Awal bertahap dapat dilaksanakan dengan lebih sedikit orang. Jika produk inti
diterima dengan baik, maka staf tambahan (jika diperlukan) dapat ditambahkan untuk menerapkan berikutnya
peningkatan.


2.7.2 The Spiral Model

Model spiral, awalnya diusulkan oleh Boehm [BOE88], adalah perangkat lunak evolusi model proses yang pasangan sifat iteratif prototyping dengan dikontrol dan aspek sistematis dari model berurutan linier. Menyediakan potensi untuk cepat pengembangan inkremental versi dari software. 

Menggunakan model spiral, perangkat lunak dikembangkan dalam serangkaian rilis inkremental. Selama awal iterasi, rilis inkremental mungkin model kertas atau prototipe. Selama iterasi berikutnya,
semakin lebih lengkap versi dari sistem rekayasa diproduksi.

Tahapan-Tahapan Model Spiral

Model spiral dibagi menjadi 6 wilayah tugas yaitu :
  1. Komunikasi nasabah-tugas-tugas yang diperlukan untuk membangun komunikasi efektif antara pengembang dan pelanggan.
  2. Perencanaan-tugas-tugas yang diperlukan untuk menentukan sumber daya, jadwal, dan lainnya projectrelated informasi.
  3. Analisa risiko-tugas-tugas yang diperlukan untuk menilai manajemen dan teknis risiko.
  4. Teknik-tugas-tugas yang diperlukan untuk membangun satu atau lebih pernyataan aplikasi.
  5. Konstruksi dan rilis-tugas-tugas yang diperlukan untuk membangun, test, menginstal, dan memberikan dukungan pengguna (misalnya, dokumentasi dan pelatihan).
  6. Evaluasi customer-tugas-tugas yang diperlukan untuk mendapatkan umpan balik pelanggan berdasarkan pada evaluasi perangkat lunak representasi yang dibuat selama rekayasa tahap dan dilaksanakan selama tahap instalasi.


Gambar 2.8

Masing-masing daerah dihuni oleh serangkaian pekerjaan tugas, disebut serangkaian tugas, yang
disesuaikan dengan karakteristik proyek yang akan dilakukan. Untuk proyek-proyek kecil,
jumlah tugas pekerjaan dan formalitas mereka rendah. Untuk proyek yang lebih besar, lebih kritis,
masing-masing daerah tugas berisi lebih banyak pekerjaan tugas yang ditetapkan untuk mencapai tingkat yang lebih tinggi formalitas.

2.7.3 The WINWIN Spiral Model

Model spiral dibahas dalam bagian 2.7.2 menunjukkan aktivitas kerangka yang Alamat Komunikasi nasabah. Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk memperoleh proyek persyaratan dari pelanggan. Dalam konteks ideal, pengembang hanya meminta pelanggan apa saja yang diperlukan dan pelanggan menyediakan cukup rinci untuk melanjutkan. Sayangnya, hal ini jarang terjadi. Pada kenyataannya, pelanggan dan pengembang memasukkan ke dalam proses negosiasi, dimana pelanggan dapat diminta untuk menyeimbangkan fungsi, kinerja, dan karakteristik lain produk atau sistem terhadap biaya dan waktu ke pasar.
Gambar 2.9

Kelebihan :
  • Sama sama adanya kesepakatan developer dengan customer
  • Terdapat kepuasan dan keuntungan antara developer dengan customer karena aplikasi yang dijalankan dengan negoisasi sesuai kesepakatan
  • Sangat efektif untuk digunakan karena kesepakatan antara developer dengan customer sama-sama disepakati sehingga tidak akan menimbulkan ketidak puasan customer

Kekurangan :

  • Membutuhkan waktu yang cukup lama
  • Seringkali pada awalnya customer dengan developer mengalami kecekcokkan pada saat negoisasi

Kriteria kunci untuk melanjutkan ke definisi perangkat lunak dan sistem. WINWIN spiral model yang digambarkan dalam gambar 2.9.


2.7.4 The Concurrent Development Model

The Concurrent Development Model bisa di sebut  Concurrent Engineering adalah model yang dapat direpresentasikan dengan skema sebagai series dari kerangka aktifitas, aksi software engineering dan juga tugas dari jadwal.

Pada model ini aktifitas kerja dilakukan secara bersamaan, setiap proses kerja memiliki beberapa pemicu kerja dari aktifitas. Pemicu dapat berasal dari awal proses kerja maupun dari pemicu yang lain karena setiap pemicu akan saling berhubungan. Misalnya proses desain akan berubah atau dihentikan sementara karena ada perubahan permintaan kebutuhan dari customer.

Concurrent Process Model dapat digambarkan secara skematik sebagai rangkaian dari kegiatan teknis utama, tugas dan hubungan antar bagian. Jadi, pada intinya Metode CDMini suatu skema model yang mengimplementasikan suatu proses kerja yang dilakukan cepat namun dikerjakan secara bersama-sama dan tetap efektif dalam menyelesaikan berbagai penyelesaian masalah sesuai permintaan customer.

Gambar 2.10

Kelebihan dari Model CDM :
  • Hasil yang di dapat akan menghasilkan suatu sistem yang sangat baik karena terdapat perancangan yang terjadi secara besar dan terencana secara matang.

Kekurangan dari Model CDM : 
  • Memungkinkan terjadinya perubahan besar-besaran, maka akan membuat biaya dan waktu yang diperlukan membengkak.

Kesimpulannya, Model The Concurrent Development ini adalah suatu "Cara" / langkah kerja untuk membuat suatu sistem yang dikerjakan secara besar-besaran namun tetap mempertahankan kualitas sesuai dengan permintaan Customer, bila ada permintaan lain dari Customer maka langkah-langkah kerja dihentikan sementara untuk memaksimalkan hasil akhir dari Model CDM.


0 Response to "EVOLUTIONARY SOFTWARE PROCESS MODELS | Evolusi Software Proses Model"

Post a Comment

close
loading...